Posted on

BMKG Peringatkan Potensi Cuaca Ekstrem Hujan Badai

BMKG Peringatkan Potensi Cuaca Ekstrem Hujan Badai

Potensi Cuaca Ekstrem Hujan Badai – Hasil analitik BMKG menampakkan bahwa situasi dinamika atmosfer yang tak stabil dalam sepekan ke depan bisa meningkatkan potensi pertumbuhan awan hujan di sebagian kawasan Indonesia. Keadaan hal yang demikian diperkuat oleh aktifnya fenomena Kepopuleran Netflix Di Indonesia Dengan Filmnya Yang Selalu Update Madden Julian Oscillation (MJO), gelombang Rossby Ekuatorial, dan gelombang Kelvin di kawasan Indonesia dalam jangka waktu sepekan ke depan ” tambah Guswanto.

BMKG Peringatkan Potensi Cuaca Ekstrem Hujan Badai

Menurut analitik hal yang demikian, BMKG memprakirakan dalam sepekan ke depan potensi cuaca ekstrem dan curah hujan berintensitas lebat disertai kilat serta angin cepat dapat terjadi di sebagian kawasan seperti Aceh, Sumatera Utara, Sumatera Barat, Riau, Kepulauan Riau, Jambi, Bengkulu, Kepulauan Bangka Belitung, Lampung dan Sumatera Selatan. Musim hujan sudah diprediksi oleh Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) akan terjadi pada bulan Oktober 2020 sampai Februari 2021.

Potensi Cuaca Ekstrem Hujan Badai Yang Akan Melanda Jakarta

Berdasarkan model prediksi iklim, lembaga meteorologi dan geofisika (BMKG), fase basah aktif. “Kondisi ini, tanpa keraguan, dapat meningkatkan potensi pembentukan awan hujan secara signifikan di wilayah Indonesia,” kata Wakil Meteorologi, Meno R. Praboowo melalui pernyataan tertulis pada hari Minggu, 5 Januari 2020.

Potensi Cuaca Ekstrem Hujan Badai Yang Akan Melanda Jakarta

Diamati bahwa pola tekanan rendah di belahan bumi utara berkurang. Sebaliknya di belahan tekanan rendah selatan meningkat. Fenomena login sbobet android menunjukkan peningkatan aktivitas monsun Asia yang dapat mengarah pada penambahan massa udara basah di Indonesia dari Aceh ke Papua.

Kondisi menurut BMKG dapat membentuk pola konvergensi atau pertemuan massa udara dan angin berputar secara signifikan dengan meningkatkan pertumbuhan awan hujan di wilayah Indonesia. Deputi Deputi Klimatologi Herizal menjelaskan, sebagian besar wilayah, terutama Jawa, Bali, Sulawesi Selatan dan Nusa Tenggara, sekarang telah memasuki puncak musim hujan yang diperkirakan akan berlangsung hingga 2021 Februari.

Sirkulasi siklon ini diamati di Bengkulu Samudra Hindia Barat dan di Laut Jawa Kalimantan Selatan, yang membentuk area pertemuan atau perlambatan dengan kecepatan angin, yang membentang di perairan Aceh Utara, dari Sumatera Utara ke perairan. Bengkulu Barat, di Selat Utara Karimata, Papua Barat ke bagian selatan Maluku, dan Kalimantan, ke Jalan Selatan Karimata.